WHO Mulai Kirim Pasokan Medis COVID-19 ke Korea Utara – The Diplomat
Korea

WHO Mulai Kirim Pasokan Medis COVID-19 ke Korea Utara – The Diplomat

Organisasi Kesehatan Dunia telah mulai mengirimkan pasokan medis COVID-19 ke Korea Utara, kemungkinan tanda bahwa Pyongyang melonggarkan salah satu penutupan perbatasan pandemi paling ketat di dunia untuk menerima bantuan dari luar.

WHO mengatakan dalam laporan pemantauan mingguan bahwa pihaknya telah memulai pengiriman pasokan medis COVID-19 penting melalui pelabuhan Dalian di China untuk “penimbunan strategis dan pengiriman lebih lanjut” ke Korea Utara.

Edwin Salvador, perwakilan WHO untuk Korea Utara, mengatakan dalam email kepada Associated Press Kamis bahwa beberapa barang, termasuk peralatan kesehatan darurat dan obat-obatan, telah mencapai pelabuhan Nampo Korea Utara setelah otoritas Korea Utara mengizinkan WHO dan badan-badan PBB lainnya untuk mengirim persediaan yang tersangkut di Dalian.

“Akibatnya, kami dapat mengangkut beberapa barang kami dengan kapal ke Nampo … (termasuk) peralatan kesehatan darurat, obat-obatan, dan persediaan medis yang akan mendukung layanan kesehatan penting di pusat perawatan kesehatan primer,” kata Salvador. “Kami diberitahu bahwa barang-barang WHO bersama dengan pasokan yang dikirim oleh badan-badan PBB lainnya saat ini masih dikarantina di pelabuhan.”

Menggambarkan kampanye anti-virusnya adalah masalah “keberadaan nasional,” Korea Utara telah sangat membatasi lalu lintas dan perdagangan lintas batas selama dua tahun terakhir meskipun ada tekanan pada ekonominya yang sudah lumpuh.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Penyelidik hak asasi manusia PBB pada bulan Agustus meminta pemerintah Korea Utara untuk mengklarifikasi tuduhan bahwa mereka memerintahkan pasukan untuk menembak di tempat setiap pelanggar yang melintasi perbatasannya yang melanggar penutupan pandemi.

Sementara Korea Utara belum melaporkan satu kasus COVID-19, para ahli luar secara luas meragukannya lolos dari penyakit yang telah menyentuh hampir setiap tempat lain di dunia.

Korea Utara telah mengatakan kepada WHO bahwa mereka telah menguji 40.700 orang untuk virus corona hingga 23 September dan semua tesnya negatif. Mereka yang diuji pada minggu lalu dilaporkan termasuk 94 orang dengan penyakit seperti influenza atau gejala lain dan 573 petugas kesehatan, menurut laporan WHO.

Para ahli mengatakan epidemi di Korea Utara bisa menghancurkan, mengingat sistem perawatan kesehatannya yang buruk dan kekurangan pasokan medis yang kronis.

Tetapi meskipun menerapkan kontrol perbatasan yang ketat, Korea Utara belum menunjukkan urgensi yang sama untuk vaksin bahkan ketika kampanye imunisasi massal terus tertunda di tengah kekurangan global.

Analis mengatakan Korea Utara mungkin tidak nyaman dengan persyaratan pemantauan internasional yang akan dilampirkan pada vaksin yang diterimanya dari dunia luar. Ada juga pandangan bahwa pemimpin Kim Jong Un memiliki motivasi politik dalam negeri untuk memperketat penguncian negara saat ia menyerukan persatuan dan mencoba untuk memperkuat cengkeramannya pada kekuasaan sambil menavigasi mungkin momen terberatnya setelah hampir satu dekade berkuasa.

Salvador mengatakan WHO terus bekerja sama dengan pejabat Korea Utara sehingga mereka menyelesaikan persyaratan teknis untuk menerima vaksin melalui program distribusi COVAX yang didukung PBB. Dia mengatakan Korea Utara telah mengembangkan rencana penyebaran nasional untuk digunakan sebagai referensi ketika memulai peluncuran vaksinnya.

Laporan WHO terbaru datang beberapa minggu setelah Kim selama pertemuan partai yang berkuasa memerintahkan para pejabat untuk melakukan kampanye anti-virus yang lebih keras dengan “gaya kami” setelah ia menolak beberapa vaksin COVID-19 asing yang ditawarkan melalui COVAX.

UNICEF, yang menyediakan dan mengirimkan vaksin atas nama program distribusi COVAX, mengatakan bulan lalu bahwa Korea Utara mengusulkan jatah sekitar 3 juta suntikan Sinovac dikirim ke negara-negara yang terkena dampak parah sebagai gantinya.

Beberapa analis mengatakan Korea Utara sedang bersiap untuk menerima suntikan yang lebih efektif di tengah pertanyaan tentang efektivitas vaksin Sinovac.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

UNICEF mengatakan kementerian kesehatan Korea Utara mengatakan akan terus berkomunikasi dengan COVAX mengenai vaksin di masa depan.

Posted By : angka keluar hk