Saat Negara Lain Mencoba Hidup Dengan COVID-19, China Tetap Tanpa Toleransi – The Diplomat
China Power

Saat Negara Lain Mencoba Hidup Dengan COVID-19, China Tetap Tanpa Toleransi – The Diplomat

Wang Lijie berencana untuk menghabiskan tiga hari di Gurun Gobi bulan lalu untuk melihat hutan poplar yang terkenal di daerah itu karena pepohonannya berubah menjadi kuning keemasan.

Sebaliknya, penduduk Beijing telah terjebak selama lebih dari tiga minggu, sebagian besar di karantina, setelah pihak berwenang menemukan sekelompok kasus COVID-19 di kota terdekat. Dia termasuk di antara lebih dari 9.000 turis yang terjebak di Ejin Banner, bagian terpencil wilayah Mongolia Dalam China yang berada di Gobi.

Ketika tingkat vaksinasi meningkat di banyak bagian dunia dan bahkan negara-negara yang sebelumnya memiliki strategi pengendalian COVID yang ketat dengan hati-hati melonggarkan pembatasan, China menggandakan kebijakan tanpa toleransi.

China memelopori pendekatan itu – penguncian ketat, beberapa putaran pengujian massal, dan karantina terpusat – selama wabah besar pertama di dunia dari virus corona di Wuhan. Dan itu berlanjut sekarang, bahkan ketika dikatakan telah memvaksinasi 77 persen dari 1,4 miliar penduduknya dan mulai memberikan suntikan booster.

“Biayanya benar-benar agak tinggi, tetapi dibandingkan dengan tidak mengelolanya, melonggarkan (kebijakan tanpa toleransi), maka biaya itu bahkan lebih tinggi,” Zhong Nanshan, seorang dokter pemerintah terkemuka, mengatakan dalam sebuah wawancara TV baru-baru ini.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Dampak pembatasan tidak meluas, tetapi tidak dapat diprediksi. Pelancong yang tidak beruntung dapat menemukan diri mereka berada di tempat yang salah pada waktu yang salah, seperti para turis di Gurun Gobi, beberapa di antaranya menggunakan bus selama 18 jam untuk menyelesaikan karantina mereka di kota lain. Orang-orang dari Beijing telah mengeluh secara online tentang berangkat untuk perjalanan kerja dan tidak dapat kembali ke rumah.

Sebagai tanda efek peraturan tersebut bahkan pada bisnis yang berkembang, rantai restoran hotpot yang sangat populer, Haidilao, memutuskan untuk menutup 300 gerai sebagian karena pandemi dan mengurangi rencana untuk menambah 1.200 gerai baru. Ketegangan terutama terasa di tempat-tempat seperti Ruili, sebuah kota di barat daya yang telah dikunci berulang kali tahun ini.

Tetapi bagi pihak berwenang di Beijing, kendali atas virus telah menjadi kebanggaan, alat propaganda yang ampuh – dan bukti, kata mereka, tentang bentuk pemerintahan yang unggul. Mereka sering mengumandangkan keberhasilan mereka dalam menjaga kematian relatif rendah, terutama berbeda dengan Amerika Serikat, yang tanggapannya terhadap COVID-19 oleh juru bicara Kementerian Luar Negeri disebut “gagal total.”

China telah melaporkan sekitar 4.600 kematian – dibandingkan dengan lebih dari 755.000 di AS, sebuah negara dengan kurang dari seperempat populasi.

“Ini menjadi bagian dari narasi resmi yang mempromosikan pendekatan itu dan menghubungkannya dengan superioritas sistem politik China,” kata Yanzhong Huang, seorang rekan senior di Dewan Hubungan Luar Negeri.

Mustahil untuk mengatakan seberapa besar dukungan rakyat terhadap kebijakan tersebut karena jajak pendapat jarang dilakukan dan kritik sering kali disensor. Ketika Zhang Wenhong, seorang dokter di Shanghai yang telah dibandingkan dengan pejabat tinggi kesehatan Amerika Anthony Fauci, secara singkat mengangkat prospek hidup dengan virus, ia ditutup oleh kritik resmi dan penyelidikan plagiarisme.

Tetapi kepala Pusat Pengendalian Penyakit China, Gao Fu, baru-baru ini menyarankan negara itu dapat membuka diri setelah 85 persen divaksinasi – sebuah tanda bahwa pemerintah sadar bahwa setidaknya beberapa orang menginginkannya.

Dalam tiga setengah minggu terakhir, Wang telah menjalani 18 tes untuk COVID-19. Namun dia tidak mengeluh. Dia dapat bekerja dari jarak jauh dan telah memulai vlog kehidupan sehari-harinya, berinteraksi dengan penduduk Mongolia Dalam secara online.

“Terlepas dari waktu yang Anda korbankan, atau berapa banyak uang yang Anda habiskan, dalam menghadapi kehidupan, di depan kesehatan, hal-hal itu tidak layak disebut,” kata Wang. “Untuk kesehatan semua orang, agar masyarakat lebih stabil, beberapa orang harus berkorban.”

Tetapi strategi China membedakannya, karena banyak negara beralih untuk mencoba hidup dengan virus, terutama karena terus bermutasi dan vaksin tidak dapat sepenuhnya mencegah infeksi. Terutama, Selandia Baru, yang telah lama menerapkan pendekatan tanpa toleransi, bulan lalu mengumumkan rencana hati-hati untuk melonggarkan pembatasan, meskipun ada wabah yang membara. Australia, Thailand, dan Singapura – yang semuanya memberlakukan pembatasan perjalanan yang ketat untuk sebagian besar pandemi – juga mulai membuka perbatasan mereka.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

China, sebaliknya, memangkas jumlah penerbangan penumpang internasional yang diizinkan masuk ke negara itu sebesar 21 persen bulan lalu menjadi 408 penerbangan per minggu hingga akhir Maret, sambil meningkatkan jumlah penerbangan kargo sebesar 28 persen.

Di Singapura, yang mulai mengizinkan masuk bebas karantina untuk pelancong yang divaksinasi penuh dari negara-negara tertentu, jumlah kasus baru melonjak menjadi ribuan per hari dari sebelumnya kurang dari 100. Tapi kebanyakan tidak berakhir di rumah sakit.

“Benar-benar tidak realistis untuk berpikir bahwa Anda dapat tetap di nol,” kata Dale Fisher, seorang profesor di sekolah kedokteran Universitas Nasional Singapura.

Tetapi bahkan jika hanya sebagian kecil dari orang yang terinfeksi berakhir di rumah sakit, itu bisa menjadi masalah di China, dengan populasinya yang besar – dan akan sangat rumit bagi pemerintah yang telah mempertaruhkan reputasinya untuk menjaga jumlah yang sangat rendah.

“Saya pikir apa yang dikhawatirkan oleh para pemimpin pemerintah, dan cendekiawan serta pejabat kesehatan masyarakat, bahkan pembukaan kecil dapat menyebabkan wabah yang lebih besar dalam skala yang jauh lebih besar,” kata Huang, dari Dewan Hubungan Luar Negeri.

Beberapa contoh paling dramatis dari kebijakan China datang dari Ruili, yang berbatasan di tiga sisi dengan Myanmar dan telah berjuang untuk mencegah virus.

Video anak laki-laki berusia 21 bulan dengan pipi bulat yang telah diuji 78 kali telah beredar luas secara online. Ayah anak laki-laki itu menolak wawancara tetapi membenarkan bahwa dia merekam video tersebut, yang telah menginspirasi empati, tetapi juga telah digunakan oleh media pemerintah sebagai propaganda untuk menunjukkan betapa tangguhnya warga negara China.

Seorang warga Ruili, yang hanya memberikan nama belakangnya Xu, mengatakan dia tidak bisa menghitung berapa banyak tes yang dia lakukan. Pada puncak satu kuncian, sukarelawan komunitas mengancam akan mendendanya ketika dia pergi membuang sampah.

Untuk meninggalkan kota, ia harus membayar tujuh hari karantina hotel – cukup pergi ke kota yang berjarak 10 kilometer (6 mil). Pembatasan telah menghancurkan bisnisnya, yang menjual batu giok dari Myanmar.

Pemerintah Ruili mengumumkan pada akhir Oktober bahwa mereka akan memberikan 1.000 yuan (sekitar $150) kepada penduduk yang mengalami kesulitan, dan akan memungkinkan usaha kecil dan menengah untuk menunda pembayaran pinjaman.

Di wilayah Xinjiang di barat China, Li Hui telah disegel selama sekitar satu bulan di kota Yili, di mana beberapa kasus ditemukan pada awal Oktober.

Ibunya, yang tinggal di desa terdekat, memutar pergelangan tangannya, tetapi awalnya tidak bisa datang ke kota untuk berobat karena pembatasan. Setelah banyak memohon, dia mendapat ambulans untuk membawanya ke rumah sakit seminggu setelah cederanya. Dia masih tidak bisa mengunjunginya.

“Saya tidak tahu berapa lama warga Yili bisa bertahan,” katanya. “Aku benar-benar tidak tahan lagi.”

Posted By : pengeluaran hk 2021