Mantan Orang Kuat Korea Selatan Chun Doo-hwan Meninggal di Usia 90 – The Diplomat
Korea

Mantan Orang Kuat Korea Selatan Chun Doo-hwan Meninggal di Usia 90 – The Diplomat

Mantan orang kuat militer Korea Selatan Chun Doo-hwan, yang merebut kekuasaan dalam kudeta 1979 dan secara brutal menghancurkan protes pro-demokrasi sebelum masuk penjara karena kesalahan saat menjabat, meninggal Selasa. Dia berusia 90 tahun.

Chun, yang dalam beberapa tahun terakhir menderita penyakit Alzheimer dan kanker darah, dinyatakan meninggal setelah serangan jantung di rumahnya di Seoul, kata polisi dan pejabat darurat.

Pemerintahan Chun berlangsung hingga 1988 dan bagi banyak orang Korea Selatan tetap menjadi masa yang ditandai dengan represi politik yang parah, serta perubahan sosial dan ekonomi yang cepat. Kudeta Chun memperpanjang kekuasaan negara yang didukung militer, setelah pembunuhan mentornya dan mantan jenderal angkatan darat, Park Chung-hee, yang telah memegang kekuasaan sejak 1961. Selama kediktatoran berturut-turut, warga Korea Selatan mengalami pelanggaran hak asasi manusia yang besar. tetapi ekonomi negara itu tumbuh secara dramatis dari reruntuhan Perang Korea 1950-53.

Chun adalah seorang mayor jenderal angkatan darat ketika ia merebut kekuasaan pada Desember 1979 dengan kroni-kroni militernya. Tank dan tentara meluncur ke Seoul dalam kudeta yang terjadi kurang dari dua bulan setelah Park dibunuh oleh kepala intelijennya sendiri dalam pesta minum larut malam setelah 18 tahun berkuasa.

Chun dengan cepat mengkonsolidasikan kekuasaannya dengan melancarkan tindakan keras berdarah terhadap pemberontakan sipil di Gwangju. Catatan pemerintah menunjukkan sekitar 200 orang tewas akibat tindakan keras tersebut, tetapi para aktivis mengatakan jumlah korban tewas jauh lebih tinggi. Pemerintah Chun juga memenjarakan puluhan ribu orang lainnya, dengan mengatakan bahwa mereka membasmi kejahatan sosial.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Pengadilan militer Chun menangkap pemimpin oposisi terkemuka Kim Dae-jung dan menjatuhkan hukuman mati karena diduga mengobarkan pemberontakan Gwangju. Setelah Amerika Serikat turun tangan, hukuman Kim dikurangi dan dia akhirnya dibebaskan. Kim kemudian menjadi presiden dan memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian 2000 atas usahanya untuk mempromosikan demokrasi di Korea Selatan dan berdamai dengan saingannya Korea Utara.

Terlepas dari penindasan politik, ekonomi Korea Selatan berkembang pesat selama masa jabatan Chun. Dia memperkenalkan beberapa langkah liberalisasi, termasuk mengakhiri jam malam era Perang Korea dan pelonggaran pembatasan perjalanan ke luar negeri. Korea Selatan juga memenangkan hak untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 1988, yang dianggap sebagai perayaan kebangkitan ekonomi negara itu. Olimpiade diadakan setelah Chun meninggalkan kantor.

Banyak kaum konservatif masih memandang Park sebagai pahlawan yang mengangkat negara dari kemiskinan, tetapi bagi kebanyakan orang Chun adalah sosok yang sangat negatif, terutama karena tindakan keras Gwangju. Chun tidak pernah meminta maaf dan menolak untuk mengakui bahwa dia berada di balik perintah untuk menembaki para demonstran di Gwangju.

Bulan lalu, teman tentara Chun dan mantan Presiden Roh Tae-woo lainnya, yang memainkan peran penting dalam kudeta 1979, meninggal pada usia 88 tahun. Roh juga tidak pernah secara langsung meminta maaf atas tindakan keras itu.

“Gwangju benar-benar sangat menyakitkan dalam sejarah modern negara kita. Chun dan Roh adalah dua orang yang bisa membawa penutupan bersejarah untuk penderitaan seperti itu,” kata Jang Seung-jin, seorang profesor di Universitas Kookmin Seoul. Jang mengatakan “sangat disesalkan” bahwa kedua pemimpin meninggal tanpa meminta maaf dan mengungkapkan rincian lengkap tindakan keras tersebut.

Jang menambahkan bahwa Korea Selatan tetap terbagi atas warisan penguasa militer masa lalu mereka. Dia mengatakan bahwa “berita palsu” tentang tindakan keras Gwangju telah diberi makan oleh penolakan Chun untuk sepenuhnya mengakui apa yang terjadi.

“Satu-satunya reaksi yang saya miliki untuk berita kematiannya adalah ‘wow, dia akhirnya pergi’,” kata Byun Hye-min, seorang pekerja kantoran di Seoul. Byun mencatat masih banyak “kemarahan” tentang “hal-hal yang dia lakukan dan penolakannya untuk meminta maaf.”

Pemerintahan Chun juga dirusak oleh serangan mematikan Korea Utara, meskipun ia mencari rekonsiliasi dengan Korea Utara selama masa kekuasaannya.

Pada tahun 1983, pasukan komando Korea Utara memicu bom yang menargetkan Chun selama kunjungan ke Myanmar. Chun lolos dari cedera dalam serangan itu, yang menewaskan 21 orang, termasuk beberapa menteri pemerintah Korea Selatan. Pada tahun 1987, agen Korea Utara membom sebuah pesawat Korea Selatan, menewaskan semua 115 orang di dalamnya.

Di dalam negeri, kemarahan publik atas kediktatorannya menyebabkan protes jalanan besar-besaran pada tahun 1987, memaksa Chun untuk menerima revisi konstitusi untuk memperkenalkan pemilihan presiden langsung, yang dianggap sebagai awal transisi Korea Selatan menuju demokrasi.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Roh, kandidat partai yang memerintah, memenangkan pemilihan Desember 1987 yang diperebutkan dengan panas, sebagian besar karena pemisahan suara antara kandidat oposisi liberal Kim Dae-jung dan saingan utamanya, Kim Young-sam.

Selama masa kepresidenan Roh, Chun berlindung selama dua tahun di sebuah kuil Buddha di hadapan kritik publik besar-besaran. Setelah Roh meninggalkan kantor pada tahun 1993, Kim Young-sam menjadi presiden dan membuat Chun dan Roh diadili sebagai bagian dari upaya reformasi. Kedua mantan presiden itu dihukum karena pemberontakan dan pengkhianatan atas kudeta dan penumpasan Gwangju, serta korupsi. Chun dijatuhi hukuman mati dan Roh 22 1/2 tahun penjara.

Kim Young-sam akhirnya memaafkan dua mantan presiden pada akhir 1997 atas permintaan Presiden terpilih Kim Dae-jung, yang mencari rekonsiliasi nasional yang lebih besar untuk menghidupkan kembali ekonomi, yang dilanda krisis valuta asing Asia.

Ketika Roh meninggal pada 26 Oktober, ada curahan simpati publik yang langka untuknya, dengan tokoh-tokoh terkenal memberikan penghormatan kepada mantan pemimpin dan pemerintah mengadakan pemakaman publik untuknya.

Meskipun Roh tidak pernah secara langsung meminta maaf atas tindakan keras tersebut, putranya berulang kali mengunjungi pemakaman Gwangju untuk memberi penghormatan kepada para korban dan meminta maaf atas nama ayahnya, yang terbaring di tempat tidur dalam 10 tahun sebelum kematiannya.

Juru bicara kepresidenan Park Kyung-mee menyatakan belasungkawa kepada keluarga Chun, tetapi menambahkan sangat disesalkan bahwa mantan pemimpin itu gagal meminta maaf atas peristiwa Gwangju sebelum kematiannya. Dia mengatakan Gedung Biru tidak berencana mengirim bunga duka atau perwakilan resmi untuk memberi penghormatan.

Posted By : angka keluar hk