Apa Arti Pemerintah Kishida bagi Hubungan Ekonomi Jepang-Rusia?  – Sang Diplomat
Tokyo

Apa Arti Pemerintah Kishida bagi Hubungan Ekonomi Jepang-Rusia? – Sang Diplomat

Di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Abe Shinzo (2012-20), Jepang menekankan kerja sama ekonomi dengan Rusia, terutama proyek-proyek di Timur Jauh Rusia. Namun, di bawah penggantinya, Suga Yoshihide (2020-21), momentum ini hilang. Kishida Fumio, yang mulai menjabat pada 4 Oktober, juga tampaknya tidak memiliki semangat yang sama dengan Abe untuk menjalin hubungan lebih dekat dengan tetangga utara Jepang itu. Namun sementara hubungan dengan Rusia tampaknya menjadi prioritas yang lebih rendah bagi pemimpin baru Jepang, logistik, energi, dan perawatan kesehatan tetap menjadi bidang yang menjanjikan untuk kerjasama.

Pertama, dari sisi logistik, Rusia berpotensi menarik bagi bisnis Jepang karena adanya jalur kereta api Tran-Siberia dan Baikal-Amur. Meningkatnya minat pada transportasi kereta api Rusia didorong oleh lonjakan global dalam permintaan konsumen terkait dengan pemulihan global pasca-pandemi. Apalagi pada tahun 2021 terjadi kelangkaan kapal dan peti kemas di jalur pelayaran internasional.

Risiko pengiriman peti kemas internasional dari Asia ke Eropa jelas ditunjukkan oleh penyumbatan Terusan Suez pada bulan April dan September tahun ini, dalam kedua kasus tersebut karena kapal tanker besar kandas. Perlu juga dicatat bahwa transportasi kereta api menghasilkan lebih sedikit emisi karbon dioksida daripada angkutan laut, yang sangat relevan mengingat transisi ke ekonomi dunia bebas karbon di abad ke-21.

Untuk mempromosikan peluang yang ditawarkan oleh layanan transportasi dan logistik Rusia, Perusahaan Kereta Api Rusia membuka kantor di Tokyo pada bulan April tahun ini.

Namun, jika perusahaan Jepang ingin dibujuk, masih ada hal penting yang harus dilakukan Rusia. Ini termasuk meningkatkan kapasitas rel kereta api Tran-Siberia dan Baikal-Amur. Pembangunan infrastruktur pelabuhan di Timur Jauh Rusia juga diperlukan untuk memastikan perpindahan peti kemas yang cepat dari kapal ke kereta api.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Kedua, sektor energi sudah menjadi contoh nyata dari kerjasama yang sukses antara Rusia dan Jepang. Selain partisipasi lama perusahaan Jepang dalam proyek energi di Sakhalin, pada tahun 2019 perusahaan Jepang Mitsui & Co dan JOGMEC (Japan Oil, Gas, and Metals National Corporation) membeli 10 persen saham di proyek LNG-2 Arktik. Proyek jangka panjang ini akan melihat Rusia meningkatkan pangsa pasar LNG Jepang dan memungkinkan Rusia untuk mendiversifikasi ekspor gasnya dari ketergantungan pada Eropa.

Kerja sama Jepang-Rusia di bidang gas akan semakin diperluas dengan pembukaan terminal transshipment LNG di Kamchatka, yang akan dibuka paling lambat 31 Oktober 2022 dan akan dibangun oleh China Communications Construction Company cabang Moskow. Ini akan memudahkan pengiriman LNG Arktik ke pasar Asia dan akan mencakup keterlibatan Mitsui OSK Lines Jepang. Semua ini juga harus memiliki efek positif pada pasar tenaga kerja di wilayah Arktik Rusia dan Timur Jauh.

Selain gas, hidrogen adalah bidang kerja sama bilateral yang menjanjikan. Menurut banyak perkiraan, termasuk dari Badan Energi Internasional, kita dapat mengharapkan peningkatan berlipat ganda dalam permintaan global untuk hidrogen dalam beberapa dekade mendatang. Hal ini antara lain disebabkan oleh transisi global menuju ekonomi bebas karbon. Perwakilan Rusia dan Jepang telah mengadakan beberapa putaran pembicaraan tentang kerja sama di bidang energi hidrogen. Dapat dicatat bahwa Kawasaki Heavy Industries, sebuah perusahaan besar Jepang, adalah salah satu perusahaan yang tertarik. Saat ini, JSC Rosatom Overseas dan Badan Sumber Daya Alam dan Energi Jepang (bagian dari Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri) secara aktif bekerja sama dalam mengembangkan studi kelayakan untuk proyek percontohan ekspor hidrogen dari Rusia ke Jepang.

Dilihat dari proyek dan laporan yang dipresentasikan di Forum Ekonomi Timur pada bulan September, Wilayah Sakhalin akan terus menjadi wilayah Rusia yang paling maju di bidang energi hidrogen. Ini termasuk rencana untuk “lembah hidrogen”, yang akan menjadi zona ekonomi khusus di pulau itu untuk pengembangan teknologi hidrogen.

Lebih lanjut, Sakhalin berharap menjadi wilayah pertama di Rusia di mana netralitas karbon dapat dicapai. Mereka bermaksud untuk mencapai emisi nol karbon bersih pada tahun 2025. Dalam lima tahun lagi, produksi komersial hidrogen di Sakhalin dapat mencapai tingkat 100.000 ton. Volume utama ditujukan untuk ekspor, tetapi mereka juga tidak melupakan konsumsi domestik. Misalnya, ada rencana untuk meluncurkan kereta api yang menggunakan hidrogen, serta mengembangkan mobil yang akan menggunakan bahan bakar jenis baru. Jika gugus hidrogen Sakhalin berhasil, Kementerian Pengembangan Timur Jauh Rusia berbicara tentang mereplikasi model di wilayah lain.

Sakhalin ingin tampil sebagai wilayah avant-garde, merintis proyek inovatif, dan menerima dana federal yang besar untuk ini. Artinya, Sakhalin ingin menjadi etalase untuk transisi energi di Rusia. Memang, selama EEF-2021 Gazprom, Rosatom, dan Sakhalin Oblast mengadakan kesepakatan kerja sama di bidang energi hidrogen. Dokumen tersebut mendefinisikan arah utama interaksi antara para pihak untuk pembangunan di Wilayah Sakhalin sebuah pabrik untuk menghasilkan hidrogen dari gas alam dengan metode reformasi uap metana dengan penangkapan karbon dioksida. Gazprom dapat bertindak sebagai pemasok gas untuk pabrik, dan Rosatom akan menangani logistik untuk memasok hidrogen ke konsumen.

Bidang ketiga yang menjanjikan untuk kerjasama antara Timur Jauh Rusia dan Jepang adalah kedokteran dan perawatan kesehatan. Secara khusus, ada harapan bahwa keberhasilan sistem perawatan kesehatan Jepang dalam memperpanjang hidup sehat warga Jepang dapat direplikasi untuk penduduk Timur Jauh Rusia. Di sini kita perlu mempertimbangkan bahwa harapan hidup di Rusia rata-rata hanya 71 tahun, sementara di Jepang sekitar 81 tahun untuk pria dan hampir 88 tahun untuk wanita.

Selama tiga tahun, pusat medis Hokuto dan Saiko masing-masing telah berhasil beroperasi di Vladivostok dan Khabarovsk. Perusahaan Jepang Marubeni Corporation bersama dengan JSC Russian Railways sedang membangun pusat pengobatan pencegahan di Khabarovsk (direncanakan akan dibuka pada Maret 2022), yang akan menerima hingga 600 ribu pasien per tahun.

Di antara contoh kerja sama yang sukses di bidang medis, perlu juga dicatat tes ekspres coronavirus yang dikembangkan bersama oleh Rusia dan Jepang. Ini digunakan di tiga bandara terbesar Moskow, serta untuk menguji pemain sepak bola di Liga Premier Rusia.

Secara keseluruhan, hubungan Jepang-Rusia tampaknya akan mereda di bawah Perdana Menteri Kishida. Ini karena niatnya untuk mengambil sikap yang kurang mendamaikan daripada Abe dalam sengketa wilayah negara atas Kepulauan Kuril Selatan (dikenal sebagai Wilayah Utara di Jepang). Ketegangan geopolitik yang semakin dalam juga berisiko menempatkan Rusia dan Jepang di sisi yang berlawanan dari perpecahan regional.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Namun, bahkan jika hubungan politik yang lebih luas tidak dekat, potensi signifikan tetap ada untuk melanjutkan, kerjasama pragmatis antara Jepang dan Timur Jauh Rusia di bidang logistik, energi, dan perawatan kesehatan.

Posted By : hk prize